Mahluk Hidup

Mahluk Hidup


Mahluk Hidup

Dalam sastra Veda, makhluk hidup disebut sebagai roh, atma, jiva, purusa, ksetrajna, isvara dan juga brahman.

Sebagaimana disebutkan dalam Bhagavad Gita 2.17-25 Atman/Jiva memiliki sifat-sifat dan ciri-ciri yaitu; Ia tak termusnahkan (avinasi), abadi (avyayam), kekal (nityam), tak terhancurkan (ana-sinah), tak terukur secara material (aprameyam), tak terlahirkan (ajah) permanen (sasvatah), ada sejak dahulu kala (puranah), tak terlukai senjata apapun (na cindanti sastrani), tak terbakar oleh api (na dahati pavakah), tak terbasahi oleh air ( na kledayanti apah), tak terkeringkan oleh angin (na sosayati ma- rutah), tidak bisa dipotong-potong/dipecah-pecah (acedyah), tidak bisa dibakar (adahyah), tidak larut kedalam air (akledyah), tidak terkeringkan (asosyah), bisa berada dimana saja (sarva-gatah), tidak pernah berobah (sthanuh), tak tergerakkan (acalah), selamanya sama (sanatanah),tak berwujud material (avyaktah) tak terpahami secara material (acintyah), tidak pernah berubah (avikaryah) dan tak bisa dibunuh (avadyah)

Menurut Svetasvatara Upanisad 5.9, ukuran sang makhluk hidup (jiva) adalah 1/10.000 ujung rambut.

Karena hakekatnya yang ajaib seperti itu, maka sang jiva dipandang, dijelaskan dan didengar sebagai sesuatu yang mentakjubkan dan sulit dipahami (Bhagavad Gita 2.9).

Sang jiva tergolong prakrti yaitu para-prakrti, tenaga marginal Sri Krishna sebagaimana disebutkan dalam Bhagavad Gita 7.5, apareyam itas tu anyam prakrtim  viddhi me param jiva bhutam, dan selalu berada dibawah pengen dalian-Nya (Bhagavad Gita 9.10, mayadhyaksena prakrtih). Tenaga  marginal ini disebut pula tatastha-sakti. Dan dalam Visnu Purana 6.7.61 ia disebut ksetrajna.

Sri  Krishna dalam Bhagavad Gita 15.7 berkata,”Mamaivamso jiva loke jiva bhuta sana tanah, para jiva yang jatuh dan terbelenggu di dunia fana adalah bagian/percikan/perbanyakan kecil nan kekal yang terpisah dariKu”.

Sang jiva selamanya merupakan pribadi/individu spiritual kekal abadi baik ketika berada di dunia fana maupun ketika berada di dunia rohani (Bhagavad Gita 2.12, na tu evaham jatu nasam …sarve vayam atah param. Bhagavad Gita 2.16, na sato vidya te bhavo na bhavo vidyate satah …).

Keberadaan sang jiva didalam badan jasmani ditunjukkan oleh kesadaran yakni badan jasmani sadar, bisa merasakan sakit atau nyaman, susah senang, dan sebagainya. Seperti halnya matahari menerangi seluruh jagat, begitu pula sang jiva menerangi seluruh badan jasmani dengan kesadaran (Bhagavad Gita 13.34).

Didalam badan jasmani sang jiva hanya tinggal merasakan kesenangan dan kesusahan yang timbul dari kegiatan badan jasmani yang dihuninya (Bhagavad Gita 13.21, karya karanam kartrtve hetuh prakrtir ucyate purusah sukha duhkhanam).

Didalam badan jasmani sang jiva bersemayan di hati bersama Tuhan dalam aspek-Nya sebagai Paramatma (Bhagavad Gita 13.28, saman sarvesu bhutesu tisthantam paramesvarah. Bhagavad Gita 15.15, sarvasya caham hrdisan nivistah. Bhagavad Gita 13.18, hrdi sarvasya visthitah).

Didalam hati badan jasmani, sang jiva duduk sebagai pemudi kedaraan badan jasmani yang bergerak dibawah kendali Tuhan sesuai dengan reaksi (phala) perbuatan (karma) yang dilakukannya dalam masa penjelmaan sebelumnya dan sekarang (Bhagavad Gita 13.23upadrastanumanta … paramatmeti capy uktah. Bhagavad Gita 18.61, hrd dese’rjuna tisthati bramayam sarva bhutani yantra rudhani mayaya).

Oleh karena merupakan tenaga marginal (tatastha-sakti) Tuhan, maka sang jiva tidak pernah diciptakan/dilahirkan. Ia ada bersamaan dengan keberadaan Tuhan. Karena itu, ia adalah anadi, tanpa awal atau permulaan (Bhagavad Gita 13.20, prakrtim purusam caiva vidyanadi ubhau api).

Veda selalu mengingatkan kita bahwa kita adalah Jiva yang kekal, bukan badan jasmani yang cenderung rusak ini,”Aham brahmasmi, diriku ada-lah sang   roh(brahman) spiritual abadi” (Brhad-Aranyaka Up.1.4.10). Dan ingatkan setiap orang,“Tat tvam asi, anda adalah jiva rohani abadi” (Chandogya Upanisad 5.8.7).

Pelayanan kepada Tuhan adalah dharma sang jiva sehingga ia disebut makhluk hidup (living entity), seperti halnya rasa manis adalah dharma suatu benda sehingga ia  disebut gula. Atau rasa asin adalah dharma suatu benda sehingga ia disebut garam. Karena itu dikatakan,”Dasa bhuto harer eva nanyaisva kadacana. Jivera  svarupa haya krsna nitya dasa (CC Madhya-Lila 20.108). Ekale isvara krsna ara saba bhrtya (CC Adi-Lila 5.142).

Sang jiva jatuh ke dunia fana karena salah menggunakan kebebasan kecil/sedikit yang ada padanya. Kebebasan dimaksud adalah kebebasan memilih yaitu melayani Sri Krishna atau tidak melayani Beliau.

Ia iccha, ingin menikmati sendiri tanpa bergantung kepada Tuhan. Ia dvesa, tidak suka melayani Tuhan di dunia rohani. Maka ia sarge yanti, di tempatkan di dunia material agar bisa (secara palsu) merealisir cita-citanya menikmati dan berbahagia sendiri (Bhagavad Gita 7.27, iccha dvesa samutthena dvandva mohena bharata … sarge yanti parantapa).

Ia na bhajante, tidak mau mengabdi kepada Tuhan dan avajananti, tidak senang kepada-Nya, dan ingin hidup terpisah dari-Nya. Maka sthanad bhrastah patanti adhah, ia jatuh dari ke dudukannya sebagai pelayan Tuhan di dunia Rohani dan terus masuk ke dunia material (Bhagavata Purana 11.5.3).

Begitu jatuh ke dunia fana, sang jiva diikat oleh jerat maya nan halus yaitu Tri Guna (tiga sifat alam material:  sattvam, rajas dan tamas) dengan memperoleh badan material (Bhagavad Gita 14.5, sattvam rajah tamah iti gunaih prakrti sambhavah … nibadhnanti dehe dehinam avyayam).

Dikhayalkan oleh maya dengan tirai trigunanya, sang jiva  berpikir bahwa badan jasmani yang dihuninya adalah dirinya sendiri dan ia merasa bebas berbuat agar hidup bahagia di dunia fana (Bhagavad Gita 3.27, prakrteh kriyamanani gunaih karmani sarvasah ahankara vimudhatma kartaham iti manyate.(Lihat pula Bhagavad Gita 16.13-15).

Dikhayalkan oleh maya dengan tirai trigunanya, sang jiva tidak tahu bahwa Sri Krishna adalah Bhagavan, Kepribadian Tuhan Yang Maha Esa (Bhagavad Gita 7.13, tribhir gunamayair bhavair …mohitam nabhijanati mam ebhyah param avyayam).

Maya mengkhayalkan sang jiva dengan prinsip ahanta (aku adalah badan jasmani ini dengan nama si A), mamanta (segala sesuatu yang terkait dengan badan jasmaniku adalah milikku), dan maya-sukha (kesenangan material semu dirasakan sebagai kebahagiaan sejati).

Sang jiva mengembara di alam material dengan berganti-ganti badan jasmani sesuai dengan kadar unsur-unsur Tri Guna yang menyelimuti dirinya dan merasakan suka-duka kehidupan material (Bhagavad Gita 13.22, purusah prakrti-stho hibhun ktr prakrti-jan gunan karanam guna sango’sya asad-asad yoni janmasu).

Sang jiva yang jatuh dan terbelenggu didunia fana disebut jiva-bhuta. Ia karsati, bekerja keras di dunia fana dengan keenam indriya termasuk pikiran. Bekerja keras yayedam dharyate jagat, meng-exploitir alam material untuk kesenangan hidupnya (Bhagavad Gita 7.5 dan 15.7). Oleh karena bekerja menyimpang dari petunjuk kitab suci Veda, maka sang jiva hanya menderita belaka (Bhagavad Gita 4.40, yah sastra vidhim utsrjya … na sukham na param gatim.

Sebabnya adalah karena dalam masa hidupnya sekarang ia hanya sibuk bekerja memuaskan indriya jasmaninya. Begitulah, dengan selalu memikirkan obyek-obyek indriya, ia menjadi melekat pada obyek-obyek indriya itu. Dari kemelekatannya  timbul nafsu, dan dari nafsu lahir kemarahan. Dari kemarahan timbul khayalan dan dari khayalan terjadi kebingungan.Ketika kebingungan menyelimuti ingatannya, kecerdasannya jadi lumpuh, sehingga sang jiva lahir lagi di dunia fana dengan menghuni badan material baru tertentu (Bhagavad Gita 2.62-63).

Sang jiva tidak mau berbhakti kepada Tuhan di dunia fana karena pikiranya amat melekat pada kenikmatan indriawi, kedudukan dan kekayaan material dan dikhayalkan oleh hal-hal itu (Bhagavad Gita 2.44, bhogaisvarya prasaktanam tayapahrta cetasam.. . buddhih samadhau na vidyate).

Sang jiva lupa pada semua kegiatan yang pernah dilakukan dalam masa-masa penjelmaan sebelumnya, tetapi Sri Krishna ingat pada segala kegiatan yang Beliau lakukan pada setiap saat dimasa lampau dalam beraneka-macam inkarnasi-Nya (Bhagavad Gita 4.5, bahune me vyatitani … tani aham veda sarvani na tvam vetta parantapa).

Sang jiva yang jatuh ke dunia fana dan berjuang keras dengan berbagai cara material agar hidup bahagia, disebut jiva-bhuta (Bhagavad Gita 7.5, jiva-bhuta mahabaho yayedam dharyate jagat. Bhagavad Gita  15.7, jiva-bhuta sanatanah manah sasthanindriyani prakrti-sthani karsati).

Tetapi sang jiva yang tekun dalam pelayanan bhakti kepada Tuhan dan dengan demikian mengatasi Tri Guna (yaitu jerat maya nan halus), disebut brahma-bhuta (Bhagavad Gita 14.26, mam ca  yo’ vyabhicarena bhakti yogena sevate  sa gunan samatityaitan brahma bhuyaya kalpate).

Sang jiva-bhuta menderita di dunia fana dalam perjuangan keras agar bisa bertahan hidup (Bhagavad Gita 15.7, jiva bhuta sanatanah manah sasthanindriyani prakrti stha ni karsati).

Tetapi sang brahma-bhuta hidup senang dalam hubungan bhakti dan cinkasih dengan Tuhan (Bhagavad Gita 18.54, brahma-bhutah prasannatma na socati na kanksati … mad bhaktim labhate param).

Hanya dengan berserah diri kepada Tuhan, sang jiva mampu mengatasi maya dan lepas dari jerat Tri Gunanya (Bhagavad Gita 7.14, daivi hy esa gunamayi mama maya duratyaya mam eva ye prapadyante mayam etam taranti te).

Hanya dengan melakukan pelayanan bhakti kepada Tuhan, sang jiva mampu mengatasi  dan membebaskan diri dari jerat maya yaitu Tri Guna dan mencapai kedudukan rohani brahma-abhuta (Bhagavad Gita 14.26, mam ca yo’vyabhicarena bhakti yogena sevate sa gunan samatityaitan brahma bhuyaya kalpate)

Hanya dengan bebas dari ikatan Tri Guna, sang jiva bisa mengerti siapa Sri Krishna, bebas dari derita material dunia fana dan selalu riang hati dalam hubungan bhakti dengan Beliau pada tingkat spiritual brahma-bhuta (Bhagavad Gita 14.19, nayam gunebhyah kartaram … gune-bhyah ca param vetti mad bhavam so’ digacchati. Bhagavad Gita 14.20, gunan etan atitya trin … Janma mrtyu jara duhkhair vimukto’   mrtam asnute. Bhagavad Gita 18.54, brahma-bhutah prasannatma … mad bhakim labhate param).

Jikalau sang jiva mengabdikan segala kegiatan/perbuatan (karma)-nya semata mata untuk memuaskan Tuhan dengan mempersembahkan hasil (phala) kerjanya sebagai yajna kepada Beliau,maka ia tidak terkena akibat/reaksi dari kegiatannya itu dan dituntun menuju mukti yaitu kelepasan dari kehidupan material dunia fana yang selalu menyengsarakan (Bhagavad Gita 3.9, Yajnarthat karmano’nyatra loko yam karma bandhanah. Bhagavad Gita 9.27-28, yat karosi yad asnasi ….. tad kurusva mad arpanam, subhasubha phalair eva moksyasye karma bandhanaih …vimuk to mam upaisyasi. Lihat pula Bhagavad Gita 3.30, 11.5, 12.6, 12.10, 18.45-46 dan 18.57).

Sri Krishna berkata,”Anta kale camam eva smaran muktva kalevaram yah prayati sa mad bhavam yati nasty atra samsayah, siapapun yang pada saat ajal meninggalkan badan jasmaninya dengan hanya ingat kepada-Ku saja, pasti dia mencapai alam rohani tempat tinggal-Ku. Tidak ada keraguan tentang hal ini” (Bhagavad Gita 8.5 dan lihat pula Bhagavad Gita 7.1, 8.7-8, 8.10, 8.13-14, 9.22, 9.34, 12. 8,14 dan 18.65).

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s